Thursday, April 26, 2007

Teringat ...

Dahulu aku tidak berapa faham, mengapa orang yang nak buat kerja islam kena baca ma'thurat setiap hari pagi petang, solat dhuha tidak miss, subuh di masjid, solat lain juga di masjid berjemaah, membaca al-quran setiap hari dan bermacam-macam lagi amalan sunat yang tidak biasa dibuat oleh kebanyakan orang, hatta orang yang selalu membuat kerja islam sendiri ...

... walaupun hakikatnya amalan itu sebenarnya boleh dilakukan dan perlu dilakukan!

Ini kerana ... perbuatan-perbuatan inilah yang menjadikan kata-kata seseorang itu masuk ke hati manusia lalu meninggalkan kesan yang mendalam dan menjadi sebab petugas kerja islam mendapat bantuan daripadaNya.

Namun, seperti yang aku kata, amat sedikit orang yang menjaga amalan mereka, malah mengabaikannya. Lepas tu, mereka merungut-rungut kerana usaha mereka tidak ada hasil ... masyarakat makin rosak ... anak buah tidak menjadi ... dan macam-macam rungutan lagi.

Wah. Satu peringatan buat diri yang memiliki hati yang berbolak-balik!

Tetapkanlah hati kami. Amiin.

Sunday, April 22, 2007

Hari ini agak meletihkan. Hujan turun dengan lebatnya tengah hari tadi.

Siang tadi remaja bintulu telah menjayakan program kelas muttaqun. Alhamdulillah. Sahabat dari luar bintulu datang dan menyertai aktiviti ini. Seronok betul wajah mereka melihatkan kegembiraan dan semangat yang ditunjukkan oleh peserta, yang merupakan remaja. Aku merasakan seolah suasana remaja membuat aktiviti untuk remaja lain, tanpa berharap banyak kepada orang tua dan dewasa .. hampir tercapai. Cuma kena perkemaskan lagi dan mantapkan lagi.

Program ini pernah dibuat suatu ketika dahulu oleh generasi awal. Ketika itu ia amat padat, penuh dengan aktiviti dan pengisian akademik yang komprehensif. Banyak cerita dan kisah yang hebat diceritakan oleh bekas pelajar dan orang tempatan. Aku sendiri kagum. Namun ... aku terasa sayang dan tidak tahu apa yang terjadi selepas itu. Program itu terhenti. Seolah-olah fasilitator dan pengurus aktiviti hilang dari bumi bintulu ini dan remaja terpinga-pinga tidak tahu apa yang hendak dibuat seterusnya. Namun, ia tidak begitu. Kebanyakan fasilitator masih ada jasadnya di sini. Cuma bila ditanyai mereka, jawapan yang diberikan adalah cerita-cerita lama yang dibanggakan oleh mereka. Mereka tidak menjawab persoalan, mengapa ia terhenti ....

Itu kisah lampau yang sudah berlalu. Alhamdulillah, Tuhan masih sayang remaja di sini. Dia telah memudahkan proses untuk menghidupkan semula mereka dan program ini. Aku sangat berharap agar mereka memahami dan menjiwai paradigma islam yang sebenar dan seterusnya berterusan dalam kerja islam di sini dan di mana-mana.

Hujan berhenti petang tadi. Aku dah pening-pening dan selsema pula.

Benar seperti kata seorang akh : "Kita adalah roh baru yang mengalir dalam jasad ummat!"

Saturday, April 21, 2007

Tadi aku pergi ke rumah seorang kawan. Masak bersama mereka.

Teringat pula aku suasana masa memasak di rumah bersama housemate di Aussie dulu.

Thursday, April 19, 2007

Di waktu pagi yang hening, kedengaran lori sampah datang bersama pekerjanya mengutip sampah sarap dalam tong sampah di setiap rumah.

Tidak lama selepas itu, bas atau van sekolah pula datang untuk mengambil kanak-kanak ke sekolah. Ada juga pekerja-pekerja kilang dan loji keluar untuk bekerja.

Kemudian, pekerja pejabat juga keluar menaiki kenderaan masing-masing untuk pergi ke tempat kerja.

Orang yang tidak ada kerja, melepak atau ke sana ke mari mencari dan membuat kerja di sana sini.

Di waktu petang atau tengah hari, mereka semua akan pulang ke rumah. Selepas itu membuat hal-hal sendiri sehingga mereka tidur. Esok harinya ....

..... kedengaran lori sampah datang bersama pekerjanya mengutip sampah sarap dalam tong sampah di setiap rumah.

Tidak lama selepas itu, bas atau van sekolah pula datang untuk mengambil kanak-kanak ke sekolah. Ada juga pekerja-pekerja kilang dan loji keluar untuk bekerja.

Kemudian, pekerja pejabat juga keluar menaiki kenderaan masing-masing untuk pergi ke tempat kerja.

Orang yang tidak ada kerja, melepak atau ke sana ke mari mencari dan membuat kerja di sana sini.

Di waktu petang atau tengah hari, mereka semua akan pulang ke rumah. Selepas itu membuat hal-hal sendiri sehingga mereka tidur.

...... sungguh membosankan. Barangkali itu yang dilihat oleh bumi ini terhadap kita. Kita tidak membuat apa-apa perubahan terhadap dunia ini dan sibuk dengan kehidupan kita sahaja.
Akhirnya penghawa dingin di madrasah dah dibaiki. Dahulu aku baiki soket dan sambungan ke contactor untuk menghidupkan alat itu, tapi aku dapati penghawa dingin masih panas.

Alhamdulillah, tuhan telah hantarkan orang dan penghawa dingin itu dibaiki. Sungguh nyaman sekarang. Jadi, bilik yang ada penghawa dingin dapat digunakan untuk aktiviti remaja di sini.

Tambahan pula, baru-baru ini dapat kebenaran untuk menggunakan satu bilik yang tidak digunakan sebagai pusat aktiviti remaja di sini. Selangkah lagi kepada remaja di sini. Moga mereka lebih mantap daripada dahulu.
Hari ini aku berbual panjang dengan isteriku.

Aku dapat tahu bahawa seorang kawan yang setahun di bintulu akhirnya dapat bertukar ke Kuala Lumpur.

Rezeki dia.

Aku dapat merasakan kesedihan tatkala mengenangkan keadaan kami yang terpisah dan hanya bertemu sebulan sekali.

Setelah puas berbual, aku diberi peringatan olehNya melalui lidah seorang yang beriman. Peringatan yang diberikan sama seperti peringatan yang pernah aku terima suatu masa dahulu.

Aku diberi rezeki anak perempuan yang sihat dan sempurna. Malah Husna tidak mengalami masalah-masalah pelik sebagaimana yang diperlihatkan di TV. Rezeki anak adalah kurniaan yang amat besar. Ramai di dunia ini tidak mempunyai anak. Mereka telah mencuba berbagai benda, membelanjakan berpuluh malah beribu ringgit untuk mendapatkan cahaya mata, tapi tidak diizinkan olehNya.

Andai mereka ini diberi pilihan untuk berjauhan dengan isteri tapi hanya berjumpa dua hari sebulan, tapi dapat anak, mereka akan memilih yang itu.

Aku diberi rezeki masih berterusan dalam kerja islam ini. Rezeki ini juga kurniaan yang sangat besar. Ramai orang di Malaysia, dahulu semasa belajar atau semasa bujang, sangat aktif dan bersungguh-sungguh dalam medan kerja islam ini. Selepas bekerja atau berkahwin, ramai yang meninggalkan jalan ini satu persatu sehinggakan 'amal untuk islam' hilang dari roh mereka ... malah dicabut cahaya daripada wajah mereka sehinggakan alam membenci mereka, walaupun pada masa yang sama mereka diberi kelebihan dapat keluarga yang sejahtera, kerja yang bagus dan kehidupan yang amat selesa....

Andai aku diberi pilihan untuk merasai nikmat seperti mereka dan menjadi orang yang meninggalkan jalan ini, aku tidak sanggup dan aku takut...

Ya tuhan. Aku memohon ampun atas kesalahanku terhadapMu. Jauhilah aku dan keluargaku dari bersangka kurang baik terhadapMu. Sesungguhnya kami amat bersyukur atas kasih sayang dan rahmatMu terhadap kami semua. Peliharalah hati kami.

Saturday, April 14, 2007

Hari ini Husna pergi klinik untuk imunisasi.Lama juga kena
tunggu.Tengah hari tadi Si Z sekeluarga datang ziarah.Terima kasih Z.

Wednesday, April 11, 2007

Malam ini telah berlaku satu peristiwa besar dalam kehidupan remaja di btu. Malam ini hujan turun amat lebat sekali. Sangat lebat sehinggakan sukar keretaku untuk dipandu.

Si ZD mengamuk. Dia meluahkan segala yang terpendam di dalam hatinya selama ini. Selama ini dia tidak puas hati akan tindakan dan keputusanku terhadapnya. Dia rasa amat kecil hati kerana aku menyoal tujuan dan halatuju aktiviti yang dia nak buat.

Aku sangat terkejut. Rakan-rakan dia pun terkejut. Aku sangka selama ini dia memahami bahawa apa yang dibuat untuk membentuk dia, tetapi dia tidak sabar dan barangkali kurang memahaminya.

Si ZD terus keluar selepas perjumpaan malam itu selesai. Dia terus memacu motornya meredah hujan yang amat lebat itu.

Hujan turun dengan lebatnya. Sangat lebat malam itu.

Saturday, April 07, 2007

Semalam aku membersihkan bilikku. Karpet biru yang ada dalam bilik kugulung lalu kuletakkan di luar bilik. Sekarang hanya berlantaikan kayu, bilikku lebih sejuk.

Pada masa mengemas aku melihat kembali nota-nota kursus yang telah aku lalui, dan juga bahan tabiyah yang pernah aku dalami. Teringat pula kisah-kisah lalu, bersama ikhwah di Aussie.

Zaman itu ... ukhuwwah begitu mesra, medan yang (agak) luas dan suasana yang penuh bersemangat.

Empat tahun sudah berlalu. Aku masih merasakan suasana itu di bintulu ini, cuma kali ini dengan remaja dan orang tua yang berjiwa besar dan bersemangat. Dan .. tuhan hantar dua orang kawan dari Aussie untuk menemani dan merancakkan lagi suasana itu :)

Thursday, April 05, 2007

Petang tadi aku melihat ke arah langit. Matahari mula nak terbenam. Aku nak berbuka. Aku pun mengadu kepada pencipta langit perihal diriku yang diuji dengan berjauhan ini. Tidak lama selepas aku selesai maghrib, aku ditemukan dengan seorang remaja. Dia begitu bersusah payah untuk hidup.

Pagi hingga petang dia bekerja di stesen minyak. Selepas itu dia terus ke restoran di sebuah medan selera lalu bekerja di sana. Jam 12 malam baru balik ke rumah keletihan. Esok kena sambung lagi. Itu dilakukannya setiap hari. Dia berbuat demikian kerana kelulusannya tidak berapa elok dipandang.

Bukan itu sahaja. Ada beberapa lagi kisah hidup yang tiba-tiba terlintas kembali dalam fikiranku...

Aku ada mengenali seseorang yang siang hari mengajar secara 'part-time'. Petang dia pergi bekerja sebagai penjual apam-balik di pasar malam. Semua dibuat setiap hari kecuali Sabtu dan Ahad, kerana dia meletakkan hari itu sebagai hari untuk bekerja untuk islam.

Ada pula seorang itu, yang merupakan saudara sedarah yang agak jauh. Dia bekerja di stesen minyak. Dia pernah ke Utara untuk mencari rezeki, tetapi gagal. Dia pernah ke Selatan, pun masih gagal. Begitu banyak kerja yang dia cuba, sehinggakan dia bekerja kembali di stesen minyak yang sama. Aku sudah agak lama tidak menghubungi dia.

Aku menemui seorang lagi di stesen minyak Shell suatu ketika dahulu. Dia hanya memiliki sijil politeknik. Dia dah minta di banyak tempat, namun tidak berjaya. Dia kemudian bertukar menjadi penjaga cyber cafe. Kemudian dia letih lalu kembali ke kampung untuk beberapa ketika. Kemudian dia mencari kerja lagi dan sekarang bekerja di kilang papan.

Melihatkan keadaan mereka seolah-olah menegur diriku sendiri yang kekadang mengadu ke langit berkenaan keadaan diriku yang seolah-olah paling teruk sekali (kerana berjauhan dengan keluarga).

Teringat kepada kata seorang kawan "Tau tak, kalau kita rasa hidup kita ni teruk, orang lain lagi teruk, malah mereka mungkin mengharap supaya hidup mereka jadi macam kita."

Wednesday, April 04, 2007

Hari-hari yang berlalu mengajar kita berbagai perkara melalui pengalaman. Hakikatnya Dia yang mengajarkan kita apa yang kita tak ketahui.

Beruntunglah kalau seseorang itu makin memahami realiti kehidupan dan kehendak Tuhan apabila usianya makin bertambah, yang mana menjadikan dirinya semakin kuat dan bersungguh-sungguh dalam beramal.

Dahulu kita sangat jahil dan tidak sedar akan realiti hidup. Di saat itu kita bermain-main dengan kehidupan. Di saat itu kita mementingkan kehidupan diri sendiri, kerana itulah perkara yang kita anggap paling besar. Di saat itu kita tidak merasa peduli akan nasib umat ini, apatah lagi hakikat kehidupan. Masa itu barangkali kita masih di sekolah, di universiti dan barangkali masih bekerja.

Kemudian, di suatu saat kita disedarkan oleh seseorang. Kita terkejut lalu mula berubah. Kita mula mendalami hakikat kehidupan. Kita mula ingin belajar. Semakin banyak kita tahu, semakin terbuka pemandangan kita terhadap kehidupan. Akhirnya kita tidak lagi seperti dahulu. Kita mula bergerak dan mengubah orang lain. Selalunya ketika itu kita di universiti atau bekerja.

Namun, kesedaran itu tidak kekal bagi sesetengah dari kita. Kesibukan terhadap kehidupan menyebabkan kita sedikit demi sedikit kembali kepada keadaan lupa dan jahil itu. Sesetengahnya terhenti sama sekali. Ketika itu, pengetahuannya terhadap hakikat kehidupan terhenti di situ sahaja.

Walaupun begitu, ada yang makin bertambah kefahamannya. Semakin meningkat usianya, semakin mantap dia berusaha untuk menyedarkan orang lain. Pada masa yang sama, semakin faham akan realiti kehidupan kerana Dia membuka pengetahuanNya kepada orang itu.

Aku berharap diriku dan teman-temanku diberi kekuatan dan kefahaman yang lebih dalam realiti kehidupan ini. Moga kita tak terhenti dan tak kembali menjadi orang yang tak tahu.