Sunday, October 26, 2008

Hidup ini tidak bererti jika tiada cita-cita dan keazaman. Kedua-duanya memberikan semangat yang kuat kepada kehidupan seseorang. Semakin besar cita-cita seseorang itu, semakin kuat semangatnya dan usahanya dalam kehidupan.

Tokoh-tokoh yang hebat memiliki cita-cita yang sangat besar. Mereka menghadapi berbagai kesusahan, namun mereka menempuhinya dengan sabar dan tabah. Mereka akhirnya dicatat dalam sejarah sebagai pahlawan, tokoh atau pembawa perubahan di dalam sejarah.

Ianya seperti sunnah alam ini yang ditetapkan olehNya. Manusia yang bercita-cita besar pasti akan berfikiran besar dan berusaha besar. Manusia sebegini tidak terkesan dengan perkara yang kecil dan remeh-temeh.

Dalam kehidupan kita seharian, adakah kita memerhatikan cita-cita dan keazaman kita selama ini? Apakah yang ingin kita capai di dalam kehidupan yang singkat ini? Adakah kita sekadar ingin mendapat jawatan yang tinggi, atau wang yang banyak, atau kehidupan yang serba selesa? Kesemua itu tidak akan memberikan sebarang kesan terhadap kehidupan melainkan terhadap diri kita semata.

Lihat Rasul SAW. Cita-cita baginda tersangat besar dan ia diterjemahkan dengan usaha, pengalaman dan kesusahan yang baginda lalui. Para sahabat menghayati gagasan baginda dan meneruskannya sehingga terkesan ke hari ini.

Oleh itu, adakah kita memadai dengan cita-cita yang kita ada sekarang, atau kita semak kembali dan betulkan kepada yang sepatutnya?

Friday, October 24, 2008

Bila kita di dunia,macam-macam alasan diberi untuk menjustifikasi
sifat malas kita.
Tapi bila nak masuk syurga,pakailah alasan-alasan itu untuk masuk ke dalamnya!


Satu renungan yang agak dalam....dan keras!

Wednesday, October 22, 2008

Lama aku tidak menulis entri.

Alhamdulillah, hari ini aku habis puasa 6! Bagi yang belum habis, ada lagi 8 hari untuk menghabiskannya ... seterusnya merebut pahala puasa setahun.

Monday, October 06, 2008




Wah! Malam semalam merupakan pengalaman traffic jam yang teruk. Daripada tol karak jam 5.30 petang, tiba di rumah jam 1 pagi. Nasib baik Husna tak meragam sangat sepanjang perjalanan.

Syukur kepada Tuhan kerana menjadikan perjalanan itu selamat.

Wednesday, October 01, 2008

30 Ramadhan telah berlalu.Takbir kemenangan berkumandang dengan nada
mendayu-dayu.SMS memenuhi handphone.Orang bersalaman memohon
kemaafan.Moga diri jadi lebih baik dr dulu.

Selamat hari raya aidilfitri.Maaf atas segala kesalahan.