Saturday, December 31, 2005

Setiap amalan itu berdasarkan apa yang ia niatkan.....

Hadith ini ada memberi impak serba sedikit kepada kehidupanku. Ada beberapa ketika,aku mendapati .. benda yang aku niatkan itu menjadi dan berlaku seperti yang aku niatkan.
Semalam aku bermalam dan beribadah bersama anak2 muda di bintulu ini. Seronok bila melihat mereka ingin bersama2 beribadah dengan kita, malah mula menambahkan bibit2 persahabatan dan ukhuwwah dengan kita...

Namun, dalam gembira2 ini, terasa sedih hari ini, kerana mengenangkan lagi ramai yang tidak sedar akan realiti hidup ini dan hidup tanpa tujuan dan hanya ingin berseronok sahaja.

Malam ini menyaksikan betapa ramai belia dan remaja yang masih belum tahu apa tujuan hidup mereka, melainkan ingin memenuhi keinginan nafsu semata2.

Kuatkan semangat. Mari mencari orang2 yang ingin mengubah dunia!

Wednesday, December 28, 2005


Tawakkal adalah suatu yang kita selalu terlepas pandang setiap hari.
Perasan tak, kita lebih cenderung untuk bertawakkal kepada manusia,
syarikat, persatuan dan benda daripada bertawakkal kepada Allah.

Friday, December 23, 2005


Duhai diri...

Usahlah bersedih dengan nikmat yang engkau belum miliki.
Bergembiralah dengan nikmat yang telah engkau perolehi.

Hatimu akan resah gelisah melihatkan orang yang lebih darimu.
Walhal engkau sebenarnya sudah lebih dari orang lain.
Cuma engkau tidak mengetahuinya.

Usah bersedih andaikata doamu belum lagi kelihatan....
Kerana ... tuhan memberikan apa yang engkau perlukan,bukan yang engkau
mahukan.

Janganlah bersedih. Kuatkan semangatmu.

Friday, December 16, 2005

Aku teringat perbualanku dengan 'the intelligent one' semalam semasa pulang dari tempat kerja. Dia berkata .. "Macam mana kita nak ukur ke'workaholic'an seseorang atau kesibukan seseorang (dalam bekerja)?"

Aku tidak tahu.

Dia pun menerangkan kepadaku "..tahu tak, sahabat mana yang paling sibuk?" ..

Aku puas meneka, tapi tak betul. Keciwa aku.

Dia pun menerangkan lagi "...ingat tak tsa'labah?"

Aku mula nampak, apa yang dia maksudkan. Kalau berdasarkan kisah tsa'labah, mula2 dia miskin, pastu minta nabi doakan supaya dia kaya, lepas tu dia mula kaya. Mula2 dia akan balik cepat2 lepas solat berjemaah. Lepas tu dia mula jarang2 solat berjemaah, last2 tinggal solat jumaat je.

Jadi, apa agaknya kayu ukur keworkaholican kita atau kawan kita?

SOLAT JEMAAH! ...

Kalau kita kerja banyak, tapi dapat maintain solat berjemaah ... maknanya kita taklah terlalu workaholic.

Tapi, kalau kerja sampai tak ada masa untuk kerja islam ... macam mana pula?

Pagi ini aku pergi kerja sebelum subuh. Solat subuh di tempat kerja. Mujurlah ada orang kat sini, dapatlah solat berjemaah.

Hmm ... kalau orang yang betul-betul nak bekerja demi syarikat dan negara, barangkali mereka akan datang seawal-awalnya dan balik selewat-lewatnya. Pada masa yang sama, mereka cuba pastikan orang perasan atau tahu dia kerja awal dan balik lambat, supaya dapat impresi bahawa dia seorang yang kerja keras.

Apakah yang orang itu akan dapat? Ketenangan? Kepuasan hati? Kebahagiaan?

Atau ... lebih menambah keletihan dan tekanan di jiwa ....

Tatkala hatiku berasa kurang elok terhadapnya hari semalam dan sebelum semalam, Dia datangkan sesuatu dari jalan yang tak ku sangka untuk menghilangkan rasa kurang elok itu pada malam tadi.

Subhanallah. Engkau memang Maha Berkuasa lagi Bijaksana. Engkau memang betul-betul menjaga hati kami. Engkau telah memperkenankan doa itu. Engkaulah yang memberi petunjuk jalan.

Terima kasih. Segala puji bagi engkau.

Wednesday, December 14, 2005

Rezeki adalah ditentukan oleh tuhan, bukan oleh majikan! Jadi jangan rasa
takut atau risau....

Bersemangatlah kamal san!

Akhir-akhir ini aku kecewa dengan orang yang aku sangka hebat.

Tuesday, December 13, 2005

Semalam tatkala berbincang dengan rakan, aku merasakan seolah-olah, jika
aku menceburi bidang lukisan/manga, ada peluang yang amat cerah.

Apa yang harus ku buat?

Monday, December 12, 2005

Dahulu semasa student, aku bekerja keras menyiapkan assignment. Kini bekerja keras menyiapkan tugasan majikan.

Apakah yang aku akan dapat? Apa yang aku cari?

Bila melihat kepada orang yang dahulunya pernah bergiat di jalan ini, tapi
sudah tidur kembali ... sedih rasa di hati...

Semoga yang masih tinggal .. dapat istiqamah .... dan yang dah tidur ...
bangun kembali

Sekarang begitu banyak kerja. Waah. Kena kuat berusaha!

Kekadang kita rasa amat sedih bila memikirkan nasib yang menimpa diri kita.
Lagi sedih bila menjangkakan ia akan menjadi lebih teruk di masa hadapan.
Kita akan jadi lemah dan tidak bersemangat. Kita akan menjadi malas untuk
berbuat apa-apa. Kita akan menjadi pasrah terhadap apa yang berlaku.

Lebih teruk lagi, kita akan membenci keadaan kita ini. Kita akan rasa
dengki dan tak suka kepada orang lain yang berada dalam keadaan yang lebih
baik dari diri kita. Kita akan terus berasa sakit di dalam hati dan jiwa.
Kita akan berkata "Seronoknya dia, dapat itu .. dapat ini"

Namun, kalau kita renung kembali.... segalanya telah ditetapkan oleh Allah.
Masa kini, masa lampau dan masa depan semuanya ditentukan dan diatur
olehNya. Tatkala kita melihat manusia lain bergembira dengan nikmat yang
diberikan, kita terlupa untuk melihat manusia yang diuji lebih teruk dari
kita. Kita tidak tahu bahawa ... kalau mereka melihat kita, mereka akan
rasa benci kat kita dan dengki kat kita.

Pernah aku dengar kata-kata ...
"Tatkala Tuhan menutup satu pintu dari kita, Dia membuka pintu/tingkap lain
kepada kita" ...

Dan AlQuran pun ada menyatakan ..
"Di samping setiap kesusahan ... ada kemudahan". ... dan ayat ini diulang
dua kali.

Kita memang lupa untuk melihat kebaikan dan kelebihan yang diberikan oleh
tuhan di kala kita menerima ujian. Jadi, hati ini .. sabarlah .. kuatkan
semangat ...

Hadapilah apa yang ada dengan tabah dan sabar. Dia suka kepada hambaNya
yang bersabar. Dan...
... bersabarlah , barangkali kita kena bersabar ... sedikit sahaja lagi.

Friday, December 09, 2005


Hari ni bila cuba booking tiket penerbangan, asyik down aje server dia.
Tensen betul.

Bersabarlah. Barangkali kena bersabar sedikit sahaja lagi.

Setiap kali kita melambai kepada orang, orang akan melambai balik kepada kita. Itu hanya berlaku andaikata ada kemesraan antara kita dan dia. Orang yang tidak ada kemesraan tidak akan melambai balik. Orang yang tidak mengenali tidak akan melambai balik.

Ramai mana orang yang akan berbuat begini kepada kita bila kita melambai kepada mereka?


Sekarang makin banyak kerja yang perlu dibuat.Wah,sudah terasa sangat
sibuk.Tapi,kalau menghabiskan tenaga diri dengan kerja ini pun,ia tak akan
habis.

Bila melihatkan keputusan undian tu, ada la kawan-kawan yang bersedih dan
marah.Namun, what has done is done.Apa yang telah berlaku sudah
berlaku.Kalau nak marah dan kecewa sehabis-habisnya,ia tak akan mengubah
apa-apa.

Jadi, marilah kita sama-sama berusaha membangunkan manusia dari tidur,
menjadikan mereka sedar akan hakikat hidup ini, dan juga hakikat mereka di
sini.

Daripada kita memarahi dunia yang gelap,lebih baik kita menyalakan lilin:)

Thursday, December 08, 2005

Aku terlalu berharap kepada orang lain. Aku sering menganggap diriku lemah.

Tatkala aku mendapati orang lain itu lemah juga, aku menjadi kecewa.

Kekadang rasanya seolah aku yang perlu lakukannya.

Oleh itu, jangan anggap diri ini lemah.

Kuatkan semangat. Jangan berputus asa!

Setelah beberapa kali mencuba, akhirnya bolehla dihantar mesej ini dari suatu tempat yang amat jauh. Semoga cetusan-cetusan minda kembali segar.Semoga idea semakin bertambah.

Semoga hati ini menjadi lebih kuat dari semalam.

:)

Testing Lagik


Testing

Semoga kita tidak menjadi lemah dan masih dapat menjadi orang yang bersemangat!

Saturday, December 03, 2005

Seorang demi seorang berhenti menulis coretan hidup dalam internet. Semoga mereka masih istiqamah sehingga akhir hayat.
Semalam, beberapa remaja di bintulu memulakan perjalanan mereka ke kuching. Jam 9 malam mereka menaiki bas dan bertolak. Aku tersenyum tatkala melihat mereka begitu seronok menaiki bas itu.

Teringat aku kepada suasana masa winter trip dahulu. Aku ingat lagi masa tu, aku dan kawan2 aku memasukkan barang ke dalam van pada waktu malam (tapi dah dekat pagi) ... dan memandu van menuju ke adelaide. Wah, fehlongnya.

Tatkala aku melihat jadual program untuk remaja bintulu ini, aku tersenyum lagi. Sangat padat, sangat menarik. Setiap kali stop, ada sahaja ceramah dan juga kena buat hafalan. Sekali lagi aku teringat masa bermusafir dahulu ... aku menghafal hadith2 pilihan bersama adik dan kawan2.

Kini, aku tak berpeluang untuk mengembara dengan bas seperti ini. Yang aku buat setakat ini hanya menaiki kereta menuju ke tempat yang jauh untuk berkhemah atau memberi khidmat masyarakat kepada orang2 tempatan yang di pendalaman.

Friday, December 02, 2005

Hari ini betul2 menguji aku. Aku nak repair toilet. Tiba2 spare part yang aku beli tu rosak. Cuba punya cuba tak jadi. Dahla masuk maghrib lak. Memang aku rasa marah2 gak.

Tapi, bila difikirkan balik, Allah dah kasi aku pengetahuan untuk membaiki flush. Aku tengok si HT dan si F tak dapat berbuat apa2 melainkan melihat sahaja. Mereka sendiri tak berani nak buat.

Semoga ilmu baru yang dapat ini bermanfaat.
Alhamdulillah, kita diberi nafas baru pada hari ini. Sejauh mana kita telah menggunakan nafas semalam? Sejauh mana kita mensyukuri nikmat kehidupan yang diberikan tempoh hari?

Semoga kita memanfaatkan kehidupan ini sebaiknya.
Sejauh mana kita telah menggunakan potensi dan tenaga kita untuk islam? Mengapa ada sahaja alasan dan masalah yang menyebabkan kita tidak bergerak?

Bla kita sakit, atau isteri sakit, atau anak sakit, atau ada jamuan, atau ada jemputan ... kita menjadi lemah dan mendiamkan diri. Namun, peliknya pula bila kena pergi kerja, kita menggagahkan diri.

Bila kita dijemput untuk pergi ke sebuah kampung untuk aktiviti sosial dan islam, bila kita dijemput untuk ke majlis ilmu ... kita akan tidak pergi bila ada sahaja alasan kecil. Namun, bila kita dijemput ke majlis yang seronok, bila kita diajak berjalan dan bersiar-siar untuk berseronok, kita akan pergi walaupun ada alasan besar.

Berikanlah kami kekuatan untuk bergerak. Amiin.

Thursday, December 01, 2005

Tadi mengemas library department aku. Aku melihat pekerja2 am memasukkan buku2 ke dalam kotak.

Aku melihat mereka menyumbat dengan kasar. Mereka tidak mengetahui nilai buku2 library itu. Hanya Engineer sahaja yang mengetahui nilainya kerana engineer faham apa nilai maklumat dalam buku itu.

Begitu juga dengan iman dan islam dan dakwah. Hanya orang yang faham sahaja tahu nilainya.